model jomblo Jomblo Ideologis

model jomblo Jomblo Ideologis

model jomblo Jomblo Ideologis

Keren nggak gan judulnya? (hehe). Tapi ini buat info aja deh, kalo sebenernya itu judul bukan hasil pemikiran ane. Betul banget, judulnya hasil copas. Tapi jangan salah jangan kira kalo isinya juga copas lhoo. Awas lho kalo nuduh gue plagiat.
Berawal dari fenomena unik nan mengerikan dikalangan para remaja khususnya dan para bujangan pada umumnya. Awalnya sih rusaknya mindset mereka tentang sebuah makhluk bernama cinta. Waduh agak grogi si sebenernya kalo ngomongin dia.

model jomblo

model jomblo

Loh, emang ada apa sih sama cinta? Ada yang salah? Okey, gini deh. Sebenernya nggak dia sih nggak salah apa-apa. Cuma kadang dia disalahgunakan.
Yang ini gue mau serius. Kagak mau becandaan. Eh, tapi nggak asyik kalo nggak becanda. Mau becanda deh tapi dikit aja. Back to topic. Cinta emang nggak salah, karena dia emang diciptain Allah untuk selalu bareng-bareng manusia. Ya, masalahnya kayak yang gue bilang tadi, kalo cinta sering disalahgunakan oleh beberapa banyak oknum.

Nah, cinta yang disalahgunakan adalah cinta yang tidak dibingkai di dalam ranah yang pas. Lagi, cinta bakal disalahin karena ada dikotomi makna cinta dibeberapa kalangan terutama remaja. (hayoo ngerti dikotomi nggak? Kalo nggak buka kamus sono!!). Cinta kadang cuma diartikan sempit hanya tentang rasa suka pada lawan jenis. Padahalkan nggak cuma itu ya? Masih ada cinta kepada Allah, Rasul, ortu, sodara, ya to?

Itu tuh salah satu penyalahan dalam penggunaan cinta. Jadi yang kebayang kalo ngomong cinta ya itu tuh. Selalu tentang lawan jenis. Gue disini cuma mau ngelempengin aja. Kalo si cinta itu ga seburuk itu. Ada lagi cara penyalahgunaan cinta yang trend digandrungi para muda-mudi era terkini, yaitu pacaran. Ya, itu sebuah aktivitas terlarang nan hina yang memggunakan cinta sebagai wedus ireng alias kambing item. Tapi mohon maaf lahir dan batin, tulisan gue kali ini gak bahas tentang pacaran yang memang haram dan dilarang syariat. Tapi mau fokus pada orang yang dapet hidayah dan murtad dari pacaran lantas kini menjabat sebagai jomblo.
Jomblo itu nggak hina, nggak juga najis. Jomblo itu justru suci nan mulia kok. Karena dia setia menanti dan mencari karunia Allah dengan cara yang baik pula diridhoi Allah. Tapi nggak semua jomblo kayak begitu sih. Ada juga dia jomblo karena kagak punya duit (parah abiss). Ada lagi model jomblo yang kagak laku dipasaran (lebih sadis). Dan banyak lagi deh.

Tapi gue nemu tipe jomblo berharga tiada tara bak intan berlian indah lagi mahal harganya (wedeh, keren bener kan bahasa gue?). Alasan dia jomblo bukan karena kere, bukan pula nggak laku jual bin kagak ada yang doyan (walau kadang ini juga faktor ke sekian). Tapi lebih daripada itu, alasan utama dia ngejomblo adalah karena Allah perintahkan dia jomblo sampe suatu saat dia yakin buat meminang seorang gadis sholeh pujaan hatinya (kalo ini beneran keren dah). Karena ideologi (pandangan hidup) yang dia anut melarangnya untuk bermain cinta sebelum terhalalkan dengan sebuah bingkai indah nan suci berupa pernikahan.

Ya, buat para jomblo jangan hinakan diri lo. Jangan jadiin alesan nggak mutu jadi alesan lo ngejomblo. Ayoo, teriakan kalo lo jomblo karena lo taat sama Allah. Elo adalah jomblo yang memperjuangkan agama Allah, elo adalah jomblo yang rela mati karena Allah. Ayoo para jomblo teriakkan dengan lantang bahwa kita adalah pejuang Islam dan kita adalah JOMBLO IDEOLOGIS. ALLAAHU AKBAR.бесплатная реклама вкrentals in miami fl

Leave a Reply

comment-avatar

*